Selasa, 09 Juli 2013

Bad Habbit


Ada satu kebiasaan buruk gue yang paliiiiiiiiing susah dihilangin: gigit-gigit kuku. Gue suka banget gigit kuku kalo lagi sebel, lagi nervous, lagi bosan, lagi panik, lagi mikir, lagi nungguin tokai nongol pas di toilet—oke deh, gue ngaku: almost all the time. Udah gitu kalo kuku gue habis, gue suka banget gigit-gigit kulit yang ada disekeliling kuku. Dan parahnya, kalo udah keasikan dengan kegiatan ‘gigit-gigit’ ini, biasanya pinggiran kuku gue bisa sampe berdarah. Tell me it’s gross, but it’s just so hard to stop it!

Ini mungkin kebiasaan yang paling nggak anggun. Bayangin aja lo kenalan ama cewek, salaman, eh tangannya kasar (tangan gue emang kasar dari sononya), terus pas lo liatin tangannya, kukunya nggak rata terus pinggirannya luka-luka kayak cewek zombie di film-film bertema apocalypse. Hedeuuuh…. nggak banget kan? Tapi akhirnya gue berinisiatif untuk merubah kebiasaan ini, setelah sebuah hinaan sadis keluar dari mulut Nyokap.

Awalnya gue ngeliat catalogue Oriflame (Nyokap jualan Oriflame), dan ada kuteks yang kalo dipake, dia akan dengan sendirinya membentuk pola retak-retak setelah kering. Keren abis. Gue bilang ke nyokap gue mau tuh yang warna perak dan hitam. Nyokap malah bilang, “Kukumu udah retak-retak, nggak usah repot lagi make kuteks yang retak-retak,”. JLEB. Kenapa Nyokap gue sadis banget ya Tuhaaan?!

Oke, jadi gue berusaha keras ngerubah kebiasaan buruk gue ini. Ternyata ada satu metode yang lumayan efektif: pake aja nail polish. Ide ini muncul pas gue gaya-gayaan make kuteks (karena gue orangnya rada cuek soal penampilan dan jarang make macam-macam di kuku gue, jadi gue nggak pernah beli kuteks, cuma minjem aja kuteksnya kakak sepupu yang tinggal dirumah gue) padahal kuku gue butek. Terus pas gue gigit kuku… HOEEEK! Pahit, men! Akhirnya gue make kuteks dah, biar pelan-pelan gue bisa berhenti gigit-gigit kuku. Gue pinjem lagi dah tuh kuteks. Tapi satu hal yang entah kenapa gak gue sadari sebelumnya: warnanya merah menyala kayak lampu disko.

Di sekolah banyak yang komentar, soalnya tuh kuteks menyolok banget. Kebanyakan komentarnya ya… “Ciee… Kuteksnya booo!”. Gue senyam-senyum aja, nggak peduli. Tujuan gue pake kuteks kan cuan satu, biar gue nggak gigit-gigit kuku lagi, bukan buat gaya-gayaan. Terus Tere juga komentar, “Kuteks lo nyala banget warnanya, susah ngalihin pandangan dari situ”. Waktu dia bilang kalo susah ngalihin pandangan dari kuku gue, gue kira itu komentar yag positif. Tapi kemudian dia bilang lagi, “Kayak kuteksnya tante-tante girang di sinetron,”. JLEB! Tuhan, ambillah aku. Pulangnya, gue hapus tuh kuteks pake nail polish remover.

Setelah peristiwa ‘Kuteks Tante Girang’, gue minta dibeliin kuteks bening aja sama Nyokap. Sejak saat itu gue mulai pake kuteks bening dan nail buffer, biar kuku gue cantik dan gue nggak tega gigitnya. Namun ternyata semua itu nggak berlangsung lama. Pada akhirnya gue capek dan malas ngurusin kuku gue (lagi), dan pelan-pelan kebiasaan buruk mulai muncul lagi. Gue berusaha dan berjuang keras nggak gigit kuku-kuku tangan gue, karena jelek banget nantinya, apalagi tangan itu kan hampir selalu visible di tiap kegiatan. Tapi masak iya, gue musti gigit kuku kaki?

Sampai akhirnya kakak sepupu gue cerita kalo dulu dia tuh punya banyak kebiasaan buruk yang susah banget dihilanginnya. Mulai dari gigit-gigit kuku, malas belajar, dan lain-lain. Terus dia juga cerita soal cara dia mengatasi semua itu. Ternyata Nyokapnya dulu ngebantuin dia mengatasi kebiasaan-kebiasaan buruknya dengan cara ngasih reward berupa sesuatu yang dia pengen, kalau dia bisa meraih goal tertentu. Misalnya aja dikasih uang beberapa ratus ribu kalo selama 3 bulan dia bisa nahan nggak gigit-gigit kuku lagi (yang kata dia akhirnya benar-benar berhenti setelah pelan-pelan dibiasakan selama 3 bulan), dikasih tas bemerk yang dia pengen kalo dia bisa naikin peringkatnya, dan lain-lain.

Gue kemudian mikir, walaupun Nyokap gue bukan tipikal yang suka mengiming-imingi anaknya agar melakukan sesuatu (entah memang begitu cara dia mendidik anak atau memang dia pelit), bukan berarti gue nggak bisa ngedapetin reward atas apa yang susah payah gue lakuin. Gue juga bisa kok, ngasih diri gue sendiri reward tersebut.

Gue kemudian nyoba lagi buat ngilangin kebiasaan buruk gue yang suka gigit-gigit kuku sampe habis. Gue pake kuteks bening lagi, gue coba ngerawat kuku gue lagi, dan gue berusaha keras buat tetap ngelakuin hal ini secara rutin. Dan pelan-pelan gue mulai terbiasa nggak gigit-gigit kuku lagi (sampe sekarang). Gue pun dapat reward atas keberhasilan gue menghilangkan kebiasaan buruk: kuku yang terlihat lebih rapi dan indah. Tapi reward yang paling penting yang gue dapatkan adalah pemikiran baru di otak gue untuk bisa selalu menyayangi, merawat, memperhatikan dan tidak merusak bagian-bagian tubuh gue sendiri.

Jadi buat lo-lo yang pengen merubah sesuatu dari diri lo (perubahan yang positif ya), pikirin aja reward yang bakal lo kasih ke diri lo sendiri kalo bisa mencapai goal lo itu. Dan by the way gue sendiri nggak tau kenapa tapi postingan gue akhir-akhir ini tambah dalam (what happen to me, GOD?!) tapi semoga bisa membantu dan juga bermanfaat. :)


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar